Sabtu, 20 Juli 2013

Cerita Dunia Maya

Selamat pagi, semesta. Pagi ini saya mau curhat sesuatu yang udah saya pendam beberapa bulan yang lalu. Terkadang terlalu banyak diam dan mengalah itu bukan berarti lemah. Bukan masalah percintaan ya, soal cinta no more galau (baca: nggak ada gunanya). Ini mengenai perjalanan saya dalam nge-blog di dunia maya. Di postingan sebelumnya pernah saya ceritakan bahwa saya mulai nge-blog di beberapa tahun lalu di blogspot.com yang isinya kebanyakan puisi-puisi galau karena waktu itu saya masih baru mengenal dunia kampus dan baru melek politik, tumplek deh macam-macam yang saya tulis di blog itu. Nah, akhir tahun 2012 kemarin saya baru terjun di kompasiana dan buat akun blog bersama di kompasaiana. Kesan saya nge-blog di sana itu seru, rame dan banyak kenal banyak orang, bahkan yang tinggal di luar negeri. Sering up date soal apa pun yang terjadi di tempat masing-masing kompasianer yang tinggal di luar negeri. Mulai dari tempat wisatanya, budaya, kuliner dan sebagainya. Rasanya seperti habis diajak jalan-jalan ke sana.

Memang saya akui karakter tulisan saya selalu cenderung masih ada unsur-unsur galaunya. Masih suka menulis beberapa puisi galau, misalnya puisi berjudul "Beban Di Pundakmu, Ibu" dan "Ini Jalanku" yang saya posting di kompasiana. Saya hanya menulis apa yang saya rasa, saya dengar, saya lihat dan saya alami, itu saja. Mungkin bagi sebagian orang itu hanya kegalauan yang tidak penting. 

Di kompasiana saya mulai mengenal mbak Anazkia yang aktif menyebarkan buku-buku ke pelosok daerah (baca: Hibah Buku). Saya teramat kagum dengan kegiatan mbak Anazkia dan akhirnya saya add di kompasiana, berteman di dunia maya juga sering berkomentar di beberapa tulisannya di kompasiana. Semua itu karena saya masih teringat dengan mimpi saya membuka Taman Bacaan yang masih belum terwujud. Sampai saya sempat mengajaknya duet untuk mengikuti lomba menulis novel dari salah satu penerbit mayor. Ternyata, saya kurang menyimak syaratnya bisa duet atau tidak, akhirnya batal deh kerja samanya dan ditambah mbak Anazkia menolaknya secara halus.   

Lama kelamaan kok saya merasa kurang diperhatikan oleh admin kompasiana. Tulisan-tulisan saya seringnya  tidak pernah masuk dalam twitter kompasiana. Saya memerhatikannya karena saya juga aktif buka twitter. Saya hanya diam memendam pertanyaan-pertanyaan selama beberapa bulan itu, "Kenapa oh kenapa?" Saya memang tidak akrab dengan admin kompasiana dan tidak seperti yang lainnya sering kopdar kalau ada acara-acara kompasianer. Saya seperti tidak layak lagi menulis di sana. 

Akhirnya, saya sering berkeliaran di twitter dan banyak berkenalan dengan para kuis hunter. Awalnya, saya tidak sengaja ikutan kuis buku dari penerbit KPG dan berhasil mendapatkan hadiah buku "Pulang" karya Leila S. Chudori. Itu sangat menyemangati saya untuk terus ikutan kuis buku. Masih berkaitan dengan mimpi saya soal buku dan saya memang suka baca novel. Di twitter pun saya follow mbak Anazkia dan di folbek. Semakin hari saya semakin semangat mengikuti beberapa kuis di twitter, nggak pagi, siang atau sore saya semangat ikutan kuis. Mungkin kerap jadi cibiran "nggak ada kerjaan yang lain apa?". Saya sama sekali tidak peduli dengan cibiran itu. 

Saya pernah sedikit mengkritik mas Damar (Tanam Ide Kreasi) soal goodreads yang sempat hangat diperbincangkan. Saya hanya sedikit berbeda pendapat dengan mas Damar soal goodreads. Menurut saya jangan terlalu berlebihan menanggapi suatu hal bahkan cenderung berprasangka negatif. Mas Damar mungkin  seorang idealis dan menutup akun pribadinya di goodraeds. Saya masih nyaman berada di goodreads bahkan sampai saat ini saya masih aktif up date baca buku di sana. Berpikiran positif aja, saya hanya membaca buku dan menulis review buku di sana, jangan terlalu dibebani prasangka berlebihan deh.

Saya tahu mbak Anazkia mencium perbedaan pendapat itu. Dan kerap seperti memihak pada mas Damar. Ya jelaslah, siapa sih saya ini? saya bukan siapa-siapa yang kurang pengetahuannya dibandingkan mas Damar. Satu alasan saja, saya hanya ingin kedamaian di dunia ini. Udah capek dengan perang pemikiran seperti itu. Kadang saya berpikir kenapa manusia di dunia itu saling menghujat, saling menjatuhkan lalu dimana kedamaian itu? Perang di mana-mana, korbannya anak kecil dan perempuan tua (ibu-ibu). Setidaknya, menahan diri dalam debat atau permusuhan gitu ya.

Mulailah merembet ke sana kemari. Saya merasa mbak Anazkia selalu kepo-in saya (baca: selalu mengurusi hal tentang saya). Saya kan pernah melamar pekerjaan di kompasiana waktu ada lowongan pekerjaan di sana. Mungkin karena saya tidak layak dan tidak memenuhi syarat kerja di sana saya tidak ada kabar panggilan atau apa. Tidak jadi masalah bahkan cenderung jadi pengalaman. 

Mbak Anazkia juga kebetulan dari Banten. Lagi-lagi berkaitan dengan mimpi saya yang belum tercapai soal Taman Bacaan. Dekat dengan orang-orang yang pernah saya kenal di kampus. Seperti seorang detektif yang pengen tahu ini dan itu soal saya. Maaf mbak Anazkia, saya tahu semua itu. Dan maaf, saya kurang menyukai hal itu. Kalau kita diomongin orang di belakang itu pastinya terasa sendiri seperti ada kontak batin, saya merasakan hal itu. Sungguh saya kecewa sama mbak Anazkia padahal saya teramat kagum sama mbak.

Sampai akhirnya saya jadi anggota WB. Mbak Anazkia seakan tidak pernah berhenti menguntit saya. Saya hanya ingin bilang, saya suka puisi dan wajar dong kalau twit-twit saya isinya sebagian kata-kata sendu atau galau. Manusia itu bermacam-macam mbak, tidak semuanya berkarakter ceria dan penuh semangat. Saya termasuk orang yang sedikit bicara, kurang suka hingar bingar dan suka menulis hal-hal galau, ada yang salah dengan itu? Mbak Anazkia belum ketemu saya langsung, tidak tahu situasi dan kondisi saya yang sebenarnya. Saya bisa sangat baik dan menjadi sahabat yang ramah pada seseorang yang mau menjadi sahabat saya.

Nah, ini bulan Ramadhan saya ingin meminta maaf sama mbak Anazkia. Saya akui memblokir akun twitter mbak Anazkia karena saya tidak mau dibuntuti terus oleh mbak. Satu-satunya cara dengan blokir, kalau unfollow kan mbak Anazkia masih jadi followers saya. Bukan karena saya membenci mbak Anazkia tapi saya merasa sedih selalu diurusi soal ini dan itu tentang saya. Perasaan saya tidak pernah mengurusi soal kehidupan mbak Anazkia, bahkan baru tahu mbak itu TKW dan dari Banten juga baru-baru ini. Sebelumnya, di kompasiana saya mengenal mbak Anazkia sebagai seorang penggiat Hibah Buku dan saya pengagum mbak. Saya belum tentu bisa seperti mbak Anazkia yang aktif.

Kemarin sore baru saya beranikan diri tanya langsung ke admin WB. Niat saya hanya klarifikasi soal kenapa saya memblokir mbak Anazkia. Terakhir saya tahu mbak Anazkia dekat dengan admin WB dan cenderung menyindir-nyindir saya di twitter. Saya juga manusia yang punya hati dan sabar pun ada batasnya. Saya sudah buka blokiran bukan berarti mau saling follow lagi. Maaf sebelumnya.


20h
Maaf min.. sy cm mau klarifikasi soal mbak Anazkia. Sblm'y maaf sy sdikit kritik, gk sehat menggunjing orang lain di blkg. lama sy prhatikan

20h
mbak Anaz itu seneng bgt ngurusi apa pun ttg sy, mulai dr kompasiana sy udh mulai merasa. pdhl sy kagum bgt dg mbak Anaz yg aktivis buku

20h
sy trlalu bnyk diam bbrp bln kmarin, sampai sy udh hilang kesabaran jd sy unfol mbak Anaz. Mohon maaf sblmnya, trim's :D salam

17h
Tolong dijawab dong min/mon... gak usah ngomongin orang di blkg, pamali. teknologi bukan buat ghibah loh ya.

17h
Maaf ya kk, mimin gak tau permasalahannya nih... Ada banyak admin dibelakang twitter WB

17h
Bingung mesti jawab gmn... Belum ngeh

17h
sy udah capek min.. diem trs, dikira gk tau diomongin di blkg. Biasanya kalo diomongin sm org lain itu suka terasa.

17h
ketemu lgsg jg blm pernah sm mbak Anaz, ya udh sy hanya cm mau bilang unek2, slma ini bnyk diem sy. admin yg merasa aja n deket sm mbak Anaz

16h
Ok. Skali lgi maaf ya, mimin yg skrg jaga beneran gak tau. Cb ntar mimin komunikasikan ke admin lainnya biar jelas ya...

16h
sama2 sy jg maaf ya min..mungkin krn sy trlalu lama diem. bkn masalah penting sbner'y, diomongin org kan mengurangi dosa2 diri.

16h
Sudah mimin lempar ke grup whatsapp para admin, harap bersabar nunggu kabar. Smua hrus ada klarifikasinya biar gak salah paham

16h
Pada dasarnya curhat secara personal admin via WB tidak diperbolehkan

16h
Apalagi menyangkut org lain

15h
oh ya silakan aja, mbak Anaz sering jg kan chat di fb? sy cm pengen tau aja alasannyaknp kok suka bgt ngurusi soal apa pun ttg saya, itu aja

2h
Salam kaka. Boleh minta nopenya

1h
buat apa ya?

28s
0857210xxxxx

Saya hanya menyayangkan kok teknologi dipakai buat kepo-in orang lain yang lama-lama bisa menjadi ghibah. Bukankah menggunjing itu termasuk ghibah? Dan itu hukumnya dosa. Mbak Anazkia pasti udah lebih tahu soal itu. Sekali lagi saya minta maaf sama mbak Anazkia kalau saya selama ini punya kesalahan yang tidak saya sadari sama mbak. Salam hangat buat mbak dan saya tidak mau memperpanjang soal ini. Menulis blog ini agar sama-sama tahu bahwa rasanya tidak enak kalau jadi bahan omongan di belakang, itu saja. Bahan renungan juga buat saya agar lebih baik lagi.

26 komentar:

  1. hai mbak ^^
    kalau vey boleh saran sebaiknya langsung tembak mbak anaz :D
    maksudnya adalah menyampaikan langsung ke orangnya. Vey memang baru kenal dengan mbak anaz, tetapi vey yakin mbak anaz orang yang berpikiran terbuka...

    semoga cepat berbaikan dengan mbak anas ya mbak ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maunya juga cepat clear karena itu saya nulis postingan ini. Bukan untuk hal yang dikira-kira kok, saya nulis ini karena berdasarkan apa yang saya lihat di twitter. Maaf juga ya Vey mungkin udah kenal dengan mbak Anaz, kalo saya mungkin kurang akrab sama Vey nggak seperti sobat kuter lainnya, salam.

      Makasih juga Vey udah nyimak...

      Hapus
  2. Lho, saya bingung. Bergunjing di mana? Keponya dalam hal apa? Duh, nyindir sama admin WB? Ada boleh disebut? Boleh capture?

    Terus itu? Sama Mas Damar? Mosok? Hehehehe suwer saya garuk2 kepala. Saya juga gak tahu dikau pernah ngelamar di kompasiana.

    Aku baru inget, kita dulu pernah DM-an yang mau nulis untuk lomba itu, ya? Hmmmm, kayaknya interaksi kita sebatas itu aja deh. Setelah itu aku juga lupa.

    Maaf ya, kalau aku ada salah sama Dik Arlin Safitri. Dan mengenai kepo serta gunjing-menggunjing, saya beneran bingung. Pokoknya setelah kita DM-an, aku lupa. Abisnya aku sibuk, sih setelah itu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau dijelasin bisa panjang lebar mbak Anaz. Mungkin juga mbak Anaz pernah penasaran tanya2 tentang saya, misalnya mbak Anaz deket beberapa orang alumni kampus saya (baca: mbak Anaz pasti tahu yang saya maksud). Pernah dong mbak tanya2? Jadi tahu soal latar belakang saya.

      Mungkin nggak disadari dengan twit2 mbak Anaz sendiri yang saya perhatikan. Soal mas Damar itu jelas banget, tiap saya nge-twit mbak Anaz selalu reetweet akunnya Tanam Ide Kreasi seolah menyindir saya secara nggak langsung, nggak usah pura2 nggak tau mbak Anaz, saya yakin mbak Anaz tahu bahwa saya agak kurang sepakat dengan aksi yang terlalu seperti menutup akun GR. Menutup akun itu hak setiap orang memang dan saya pun punya hak berpendapat kan? Mas Damar kelihatannya fine2 aja waktu itu. Biasanya kalo ada orang lain yang nggak suka sama kita meski berjarak sekadar di dunia maya itu pasti terasa, seperti kontak batin mbak.

      Soal kompasiana pun saya banyak ngenesnya nggak pernah masuk twitternya kompasiana, padahal saya lihat banyak tulisan ngasal juga di share di twitter. Nah, itu mulai tanda tanya "Kenapa oh kenapa?" Saya lgsg simpan di favourit kok kalo yg di share, hanya beberapa kali di share dari semua tulisan saya di kompasiana.

      Soal kerja sama lomba nulis sama sekali nggak jadi persoalan mbak Anaz karena saya juga perhatikan syarat dan ketentuannya bisa duet atau tidak.

      Terakhir, waktu saya ikutan kumis WB kan pakai pantun2 gitu kan, saya memang bikin pantun yang sendu2 dan memang saat itu juga jarang RT pengumuman Birthday GA saya karena memang sedang ada yang dikerjakan dan jarang online. Mbak juga lgsg RT di twitter yang isinya kalo komunitas itu tempatnya bersenang-senang. Lalu mensyen WB mau chat di fb, ya itu sih hanya mbak Anaz yang tau maksudnya itu apa. Hari itu juga saya blokir akun mbak Anaz, maaf sebelumnya karena saya udah hilang kesabaran mbak.

      Itu aja sih yang bisa saya jelasin. Nggak ada maksud apa-apa nulis blog ini, hanya ingin meng-clearkan masalah yang ada dan nggak mau memperpanjang lagi soal ini. Maaf juga mbak Anaz kalo sebelumnya ada salah yang nggak disadari selama ini yang bikin mbak kurang respek sama saya. Terima kasih juga udah mampir di sini, salam :)


      Hapus
    2. tambahan : karena saya juga kurang perhatikan syarat dan ketentuannya bisa duet atau tidak.

      Hapus
    3. Hehehe... saya jarang banget merhatiin lalu linta TL, kayak aku gak ada kerjaan aja. Kalau kebeneran aku RT pas aku OL aja :)

      Suwer masih bingung, lah kamu kuliah di mana aku juga gak tahu kok. Orang terdekat kamu saya juga gak tahu :) latar belakang kamu apalagi :) maaf, ya....

      Iya, saya memang sering retwit twitternya Idekreasi. Muahahaha... tapi gak ada sangkut pautnya ama kamu kalik :)lain2 mengenai penutupan, bukan urusanku dan aku gak pernah ngurusin itu, kecuali aku mendukung langkah Mas Damar untuk membuat rumah baca Indonesia :)

      Kompasiana gak ada sangkut pautnya sama saya, maaf ya :) saya hanya member, sama kok ama kamu :)

      Nah ini lagi, kamu ngadain lomba atau apalah saya juga gak tahu. Lah, kemarin2 aku jarang ngeblog kok :) so no koment dengan apa yang kamu bilang.

      Kalau aku reetweet tentang komunitas, masalah buat kamu? Itu kan pengingat untuk aku :)

      Kamu tahu aku mau chat apa sama salah satu admin WB waktu aku mention? Nah, aku mau koordinasi mengenai donasi gempa Aceh :)

      Sudah, itu saja. Case closed. Saya tidak mau memperpanjang, aku gak ada permasalahan lagi sama kamu, ya. Dan memang gak pernah punya masalah :)

      Owh ya, kamu ada di mana? Yuk, kalau dekat di area2 Jakarta kita kopdar, biar kamu bisa kenal aku.

      Terimakasih atas semuanya....

      Hapus
    4. Kalau kalian jadi kopdar, saya ikutan juga deh. Biar sekalian kenal seperti apa Anaz, seperti apa Arlin di dunia nyata. Dunia maya itu besar menciptakan miskomunikasi.

      salam hangat,

      Damar

      Hapus
    5. Moga aja apa yang dijelasin di sini itu bukan hanya sekadar pencitraan aja ya mbak karena hati kecil yang lebih tahu. Saya rasa mbak pasti tahu sedikitnya tentang saya dari orang2 yang pernah saya kenal di kampus. Saya kan pernah ajak mbak nulis duet bareng. Kalo saya pasti pengen tahu dulu partner saya itu siapa dan bagaimana. Dan akhirnya mbak Anaz nolak secara halus ya nggak apa2.

      Ya udahlah yah mbak... nggak akan ada ujungnya saling lempar komen di sini. Soal kopdar belum bisa saya janjikan. Mungkin nanti kalo ada kesempatan waktu yang tepat. Salam :)

      Hapus
  3. ORA PAHAM..

    Mohon terangkan apa hubungan WB dengan masalah anda mbak.. Jangan bikin kesan WB Twitter itu tempat ngerasani dong ah.

    mbak Anaz hanya sebatas warga WB, bukan admin.. jadi WB yo bingung sampean todong pertanyaan gitu.

    # teknologi bukan buat ghibah loh ya. Nah, sebaliknya teknologi jangan juga dibiasakan menulis sesuatu yang karena kira-kira saja.. apalagi dibaca orang banyak.. matur nuwun.

    Jika pingin jelas apa hubungan WB dan mbak Anazkia.. silakan add FB saya.. matur nuwun

    BalasHapus
    Balasan
    1. Loh maaf ya mas, saya nggak mungkin nulis postingan ini hanya karena kira-kira. Meski hanya berinteraksi di dunia maya kalo ada orang yang nggak respek sama kita pasti akan terasa, seperti kontak batin. Itu pun saya lihat dan rasakan.

      Nah, saya cuma mau kasih saran buat WB nggak mesti juga buat quotes2 yang isinya menyindir. Bukan menyemangati, ujung2nya malah nggak enak hati. Maaf juga mas, saya nggak aktif di fb dan lebih aktif di twitter, jarang buka fb. Terima kasih juga udah mampir...

      Hapus
    2. quotes isinya menyindir? makin mblarah aja nih sampean mbak.. Ah, paham deh sekarang.. syalalala aja deh.. saran juga buat anda mbak.. batasi jejaring sosial maya ya.. tenkyu

      Hapus
    3. Loh kenapa mesti dibatasi dunia maya? Saya bisa memilah kok mana yang isinya positif dan yang hanya sebagai sarana menyindir. Maaf juga saya nggak ngerti bahasa daerah.

      Hapus
  4. hallo, mba Arlin. kayaknya mungkin interaksinya kurang, jadi ada miskomunikasi ya sama mba anaz? semoga segera selesai masalahnya dan ga ada permasalahan rumit lagi. apalagi mba anaz termasuk orang yang sibuk. saranku sih clearkan aja. apalagi membuat hati jadi ga tenang pasti ga enak kan ya? :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hallo juga mbak Ila. Terima kasih udah mampir, salam :)

      Hapus
  5. hmm ... emang sih ANAZKIA itu sangat KEPO!!!

    SAYA JUGA TIDAK SUKA KOK SAMA DIA!

    Bener deh hehehehe

    tapi gak suka kalo dia gak nyapa saya
    gak suka klo dia sibuk sendiri
    gak suka klo dia bisa jalan2 sementara saya terpasung di sini

    jadi saya setuju banget sama penulis tentang ANAZKIA!

    xixixix moga2 paham bahasa satire!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hati-hati juga dengan bahasa satire mbak...

      Bukan berarti yang saya maksud mbak Anaz harus selalu nyapa saya, dan maksudnya apa dia bisa jalan2 sementara saya terpasung di sini? Mbok ya nulis itu dipikir dulu mbak...

      Saya juga pernah kali mencicipi jalan2 ke Kuala Lumpur dan Singapura bareng kakak saya, mesti diobral? nggak juga kan mbak...

      Maaf, sungguh bahasa satire mbak kurang mempesona :)

      Hapus
  6. hehe. messki bahasa satir kalo dalam bentuk tulisan, kadang gagal ditangkap maksudnya. karena bahasa satir biasanya diikuti juga dengan mimik dan nada bicara. jadi memang ini satu hal yang tidak terakomodasi oleh chatting atau bahasa tulisan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Buat saya aih ga penting penulisnya ga paham, makanya saya tulis satirenya. Kan repot klo tiba2 neng cantik ini ngerasa saya sependapat dengannya hehehe

      Hapus
    2. Saya paham kok maksudnya mbak :)

      Hapus
  7. Halo Arlin, salam hangat aja.

    Meskipun saya sdh keluar dari Goodreads, bukan berarti saya berpandangan negatif. Justru saya berpikir positif bs membuat situs sekuat goodreads yg tetap independen. Nanti gabung ya...

    Soal curhat Anaz, kamu telpon aja deh atau temui langsung. Komunikasi bisa terjalin kalau dua pihak terlibat, ya kan?

    Karena saya blm ketemu tatap muka sama Anaz, makanya saya gak bs banyak bantu kamu. Tetap semangat, anak muda jangan mudah putus asa.

    Damar

    BalasHapus
    Balasan
    1. Siang mas Damar...

      Sebelumnya maaf ya mas, saya agak kurang sepakat dengan keputusan mas Damar menutup akun Goodreads itu. Tiap orang memiliki pandangan yang berbeda ya mas. Dan sampai saat ini saya masih betah baca buku2 dan nulis review di sana. Terima kasih juga orang sehebat mas Damar mau mampir di blog saya ini, salam :)

      Hapus
    2. Siang juga,

      Gak apa-apa tidak setuju kok. Bebas saja. Saya memang tidak berupaya membuat orang lain setuju atau tidak setuju dengan tindakan saya keluar dari Goodreads. Syukurlah kalau masih betah, tetapi saya pikir bukan karena Goodreads-nya, tetapi memang karena Arlin suka membaca dan berbagi.

      Salam hangat,
      Damar

      Hapus
  8. aduh Say, sabar yaaa
    saya juga pernah diginiin gara2 saya yg menangin kuisnya :D Tapi bukan di WB sih. udah lama, saya blokir juga. tapi kemarin saya udah minta maaf, beliau juga. gak enak punya musuh >.<
    semoga bisa berdamai, Say. Sabar yaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. eh tapi bukan dengan orang yang sama, Mbak Anaz. Saya mah gak kenal beliau :p
      saya konfirmasi, takutnya yang baca 'salah tangkap' makna

      Hapus
    2. Makasih masukan postifnya Tha :D Kadang suka emosi sesaat, kesel juga ya kalo begini. Padahal kalo tahu saya yang asli itu orangnya banyak ngalah sama orang, nggak tegaan pengin bantuin orang kesusahan, nggak banyak bicara... Bisalah jadi sahabat menjadi pendengar keluh resah yang baik ^^

      Hapus